Persembahan “Pala Kependhem” ke Candi Gunung Wukir

Standard

Para seniman petani melakukan prosesi sesaji dan doa di reruntuhan Candi Gunung Wukir Desa Kadiluwih, Kecamatan Salam, Kabupaten Magelang saat pembukaan Festival Lima Gunung XV/2016, Selasa (19/7). (Hari Atmoko/dokumen).

Magelang, Antara Jateng – Kalau pembukaan Festival Lima Gunung XV/2016 dilakukan di Candi Gunung Wukir, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, dengan mempersembahkan sesajian “pala kependhem”, tentu karena pesta kebudayaan oleh seniman petani itu memperoleh inspirasi dari situs tersebut.

Ratusan orang, terutama kalangan seniman petani Komunitas Lima Gunung dengan berbagai kelompok seniman, pemerhati budaya, dan warga setempat yang menjadi jejaring komunitas itu, Selasa (19/7) siang, menjalani prosesi pembukaan festival tahunan secara mandiri atau tanpa sponsor, di candi yang masuk Dusun Carikan dan Canggal, Desa Kadiluwih, Kecamatan Salam, Kabupaten Magelang.

Mereka dengan mengenakan pakaian serba warna putih dan hitam membawa berbagai sesaji, terutama “pala kependem”, seperti singkong, umbi, tales, gembili dalam prosesi ritual secara khidmat dan tanpa tabuhan riuh alat musik, dari halaman rumah warga Dusun Carikan menuju puncak bukit setinggi sekitar 335 meter dari permukaan air laut, yang dikenal sebagai Gunung Wukir, tempat reruntuhan candi era Mataram Kuno tersebut.

Sesajian lainnya yang mereka bawa, antara lain, berbagai sayuran panenan petani di Kabupaten Magelang yang dikelilingi lima gunung, yakni Merapi, Merbabu, Andong, Sumbing, dan Menoreh, ingkung, ayam jantan dan betina, dupa, air, bunga mawar warna merah serta putih.

Festival Lima Gunung XV berlangsung mulai 19 hingga 24 Juli 2014 di kawasan antara Gunung Merapi dan Merbabu di Dusun Keron, Desa Krogowanan, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang dengan melibatkan sekitar 50 grup kesenian Komunitas Lima Gunung, kelompok-kelompok kesenian di desa-desa sekitarnya, serta beberapa grup dari sejumlah kota besar lainnya, dalam tema “Pala Kependhem”.

Agenda festival, antara lain berbagai pentas kesenian tradisional dan kontemporer, performa seni, pameran seni rupa, peluncuran buku Komunitas Lima Gunung “Jawadwipa Kependhem”, kirab budaya, dan pidato kebudayaan oleh para tokoh, bakal menyemarakkan festival tahunan yang telah mendunia tersebut.

Dusun Keron juga telah dihiasi dengan berbagai instalasi berbahan alam dan dua panggung pertunjukan oleh warga dusun setempat yang menghidupi kesenian petani dalam Sanggar Saujana pimpinan Sujono.

Candi Gunung Wukir yang di candi utamanya masih terdapat satu yoni dengan tiga reruntuhan candi perwara adalah peninggalan era Mataram Hindu. Pada 1879, di candi itu ditemukan Prasasti Canggal berangka tahun 654 Saka atau 732 Masehi. Angka tahun tersebut menunjuk masa kepemimpinan Raja Sanjaya, keturunan Ratu Shima (674 s.d. 689 Masehi).

Prasasti yang kini disimpan di Museum Nasional di Jakarta itu menorehkan catatan tentang masyarakat yang hidup makmur, tenteram, patuh terhadap aturan, dan kepemimpinan yang bermartabat.

Ihwal itulah kiranya menjadi inspirasi para seniman petani Komunitas Lima Gunung untuk merumuskan tema besar festival mereka tahun ini sebagai “Pala Kependhem”.

Bahwa nilai-nilai hidup bersama dan keadaan masyarakat yang sejahtera pada masa lalu, telah lama terpendam meskipun tidak mati. Mereka menemukan dalam simbolisasi tanaman pertanian mereka “pala kependhem” yang hidup, tumbuh, dan berbuah di dalam tanah hingga siap dipetik, menjadi suri teladan kehidupan pada era kini.

Pembukaan Festival Lima Gunung XV/2016 dijadikannya momentum refleksi atas nilai-nilai luhur yang telah dibangun oleh nenek moyang bangsa. Mereka seakan hendak mengunggah nilai-nilai luhur yang selama ini terpendam.

Tokoh berwibawa dan kejawen Komunitas Lima Gunung Sitras Anjilin memimpin rangkaian prosesi ritual. Para pelaku prosesi meletakkan berbagai sesaji di bawah yoni di reruntuhan candi utama. Mereka bersemadi selama beberapa saat sebagai tanda berdoa.

Sitras yang juga pemimpin Padepokan Tjipto Boedojo Tutup Ngisor Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang di kawasan Gunung Merapi bersama Ketua Komunitas Lima Gunung Supadi Haryanto dan didampingi seorang peziarah selama tiga bulan terakhir di Candi Gunung Wukir, Wijiyanto, berjalan mengelilingi tiga kali reruntuhan bangunan utama candi itu.

Pada kesempatan itu, Wijiyanto yang berasal dari Lumajang, Jawa Timur tersebut, juga memercikkan air dari tempayan menggunakan janur kepada setiap peserta prosesi ritual yang berkumpul di bawah reruntuhan Candi Gunung Wukir.

Langit cerah di atas bukit dan suasana khidmat menjadikan aura refleksi “Pala Kependhem” terasa merasuk ke batin setiap orang.

Tak ada suara tak perlu yang terdengar, selain tembang doa berbahasa Jawa dilantunkan Sitras dengan iringan lembut musik tiup dan tetabuhan genta serta lonceng yang lirih oleh Kelompok Bohemian Yogyakarta, sesekali mewarnai kekhusyukan prosesi mereka yang berasal dari berbagai latar belakang agama serta kepercayaan.

Tak ada pelantang juga dalam acara takzim itu seakan menjadikan segala gerak, persembahyangan, dan pidato sejumlah tokoh menyatu dalam suasana cerah dan tiupan angin di atas bukit dengan reruntuhan candi yang dikelilingi rerimbun pepohonan.

Penyair yang juga reporter salah satu stasiun televisi lokal, Widodo Setyawan, membacakan karya puisinya berjudul “Demi Sanjaya atas Jawadwipa” dibarengi dengan performa gerak oleh sejumlah penari dengan koreografer Ayu Permata (Yogyakarta), mewarnai peluncuran buku Komunitas Lima Gunung berjudul “Jawadwipa Kependhem”.

“‘Demi Sanjaya. Kita corat-coret zaman yang usang. Ditinggal kekasih dalam mimpi Jawadwipa makmur akan tambang emas. Jawadwipa kaya akan pangan beras. Ini yang disebut elegi atau ironi? Demi Sanjaya. Kita sembunyikan sadar dalam mata yang berkaca. Kita tak lebih dari pendoa dengan naluri yang iba. Terkubur terpendam dalam kemasyhuran Jawadwipa’,” begitu dua di antara 12 bait syair dibaca Widodo dengan lantang seakan merefleksikan nilai dalam tema “Pala Kependhem”.

Tentang apresiasi atas pembukaan festival di candi itu, diungkapkan oleh Ketua Kelompok Kerja Publikasi dan Pemanfaatan Cagar Budaya Balai Peninggalan Cagar Budaya Jawa Tengah Wahyu Kristanto.

“Mereka telah turut melestarikan cagar budaya ini. Pelestarian candi tidak hanya fisiknya, tetapi juga nilai-nilai di dalamnya melalui kegiatan kebudayaan ini,” ujarnya.

Pembukaan festival juga ditandai dengan pidato dari sejumlah tokoh, antara lain Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Magelang Edy Susanto, mantan Direktur Utama PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Laily Prihatiningtyas, pemuka warga Dusun Carikan Suhono, dan Direktur Borobudur Writers and Cultural Festival Yoke Darmawan.

Budayawan Komunitas Lima Gunung Sutanto Mendut berulang kali menegaskan tentang luar biasanya kandungan makna kehidupan bersama masyarakat yang terpendam di Candi Gunung Wukir dengan Prasasti Canggalnya.

Pelestarian atas nilai-nilai kebudayaan seperti halnya melalui situs cagar budaya Candi Gunung Wukir, ujarnya, menjadi persoalan penting seiring dengan kemajuan zaman.

“Ini situs (Candi Gunung Wukir, red.) yang luar biasa, bahkan dibangun sebelum Candi Borobudur (sekitar abad ke-8, red.) dan Candi Prambanan (sekitar abad ke-9, red.). Jadi, nenek moyang kita dahulu bekerja keras lalu makmur dahulu, dan kemudian membangun situs peradaban besar,” katanya.

Ia menyebut nenek moyang bangsa dengan otaknya yang cerdas dan masyarakat hidup makmur terlebih dahulu, ditunjukan melalui pembangunan Candi Gunung Wukir, lalu membangun Candi Borobudur yang agung itu.

“Komunitas Lima Gunung ingin mengajak siapa saja untuk belajar bersama, merawat peradaban cerdas. Ini situs luar biasa, otaknya Candi Borobudur dan Prambanan. Ada kecerdasan yang berjalan di dalam tanah, terpendam,” katanya.

Setiap generasi menerima dan merawat warisan dari leluhurnya yang cerdas dan setiap generasi pula seharusnya membuat warisan budaya yang cerdas untuk penerusnya.

Editor: M Hari Atmoko

COPYRIGHT © 2016

sumber : http://www.antarajateng.com/detail/persembahan-pala-kependhem-ke-candi-gunung-wukir.html#.V45U29MrO68.facebook

About komunitaskotatoeamagelang

Komunitas ini merupakan kumpulan sekelompok masyarakat yang peduli keberadaan peninggalan sejarah yang ada di wilayah Magelang dan Sekitarnya. Nilai sejarah dan arsitektur yang menyimpan nilai luhur merupakan sesuatu yang bukan hanya dikenal namun tetap perlu dilestarikan... Semangat inilah yang akan terus dipunyai oleh komunitas ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s