Saluran Air Kali Manggis

Standard

https://kotatoeamagelang.files.wordpress.com/2011/03/e76a9-7.jpg

Jika kita melewati Jalan Manggis, Kelurahan Gelangan, Kota Magelang kita akan kita bisa menjumpai salarun air yang terbuat dari beton berbentuk kotak. Saluran tersebut memanjang dan mengikuti lekuk jalan tersebut, letaknya yang lebih tinggi dari jalan menjadikan saluran ini seperti tembok yang memagari jalan tersebut.

Saluran yang oleh warga Kota Magelang dikenal dengan Kali Kotak ini merupakan salah satu  bangunan peninggalan Kolonial Belanda. Ada sebuah prasasti yang menuliskan tanggal 1 Oktober – 31 Desember 1930. Dari sumber sejarah menyebutkan tanggal tersebut merupakan tanggal direhabnya saluran tersebut sehingga terlihat seperti sekarang. Kota Magelang dahulunya merupakan daerah yang kering dan tidak bisa teraliri air seperti sekarang. Namun usai perang diponegoro Magelang sebagai Government Settlement tepatnya tahun 1830 mulai membangun saluran air untuk mengairi lahan pertanian dan perkebunan. Hal itu dilakukan untuk mewujudkan kepentingan Belanda. Saat itu Magelang dijadikan daerah untuk mengumpulkan hasil perkebunan yang akan di bawa ke Semarang.

“Karena di Semarang ada pelabuhan, maka dijadikan kota distribusi hasil pertanian dan perkebunan. Dan Magelang menjadi salah satu untuk mengumpulkan hasil tersebut,” ujar pemerhati kota toea dari Komunitas Kota Toea Magelang.

Untuk mewujudkan tujuan tersebut maka Pemerintah Kolonial Belanda membangun saluran air Progo Manggis (Manggis Leiding) yang melewati tiga daerah yaitu Temanggung, Kabupaten Magelang dan Kota Magelang. Saluran tersebut memanjang dari Temanggung hingga Mertoyudan Kabupaten Magelang. Sumber air dari saluran tersebut diambilkan dari Sungai Progo di Dusun Kuncen Desa Badran Kecamatan Kranggan Temanggung.

Terbentuknya Progo Manggis tersebut tidak lepas dari jasa Kyai Gejayan. Dia ditantang oleh Belanda, jika bisa mengalirkan air Sungai Progo ke Magelang, Belanda akan membeli air tersebut. Akhirnya Kyai tersebut berhasil membuat Bendung Badran sehingga air bisa mengaliri Saluran Kali Manggis dan akhirnya sampai Magelang.

“Namun Belanda tidak menepati janjinya hingga sang Kyai meninggal. Sekarang jasadnya dimakamkan di Tegalrejo Kabupaten Magelang,” lanjutnya.

Berdasarkan catatan salah seorang saksi sejarah dan tokoh masyarakat yang bernama Soekimin Adiwiratmoko. Saluran Progo Manggis ini mulai dibangun 1857. Saluran ini dibangun untuk mengairi sawah di daerah Secang dan perkebunan tebu milik Belanda di Mertoyudan, Kabupaten Magelang.

“Ada juga sumber lain yang menyebutkan saluran tersebut dibangun pada 1895,” ujar Bagus

Sedangkan saluran air yang ada di Kota Magelang digunakan untuk menggelontor limbah rumah tangga dan saluran air kota (Boog Leiding) dan juga untuk menyirami taman kota. Selain itu saluran ini juga untuk mengantisipasi bencana kebakaran, karena pada masa itu mayoritas rumah milik warga terbuat dari bambu sehingga mudah terbakar.

Pada saat dibangun, saluran ini dibuat dari plat dan kerangka yang terbuat dari besi. Namun karena tidak kuat menahan arus air maka pada  tahun 1911 dilakukan renovasi. Renovasi dilakukan pada  jembatan air atau banyak orang menyebutnya talang. Renovasi dilakukan sepanjang 125 meter di Dusun Bolang, Badran Temanggung.

Menurut cerita rakyat setempat, proses pengerjaan ini dikerjakan oleh tuan Ventros seorang Belanda. Dalam pelaksanaannya kualitas sangat diperhatikan, material seperti pasir dan batu koral yang dipakai untuk bahan bligon harus dicuci tidak boleh ada kotoran sama sekali.

About komunitaskotatoeamagelang

Komunitas ini merupakan kumpulan sekelompok masyarakat yang peduli keberadaan peninggalan sejarah yang ada di wilayah Magelang dan Sekitarnya. Nilai sejarah dan arsitektur yang menyimpan nilai luhur merupakan sesuatu yang bukan hanya dikenal namun tetap perlu dilestarikan... Semangat inilah yang akan terus dipunyai oleh komunitas ini

7 responses »

  1. sumber data yang kami dapatkan lebih banyak dari lapangan.Mewawancarai orang-orang yang tahu tentang obyek plus di cek dan ricek dengan arsip2 yang ada. Intinya kami memadukan antara data, fakta dan analisa.

  2. wlo kyai gejayan di tipu oleh belanda tetapi insyaalloh jasa beliau sangat bermanfaat hingga sekarang….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s